Tue. Jun 18th, 2024

Klik Daily5 Penyebab Mengantuk yang Sering Terabaikan , Mengantuk merupakan kondisi umum yang dialami oleh banyak orang sehari-hari. Kondisi ini bisa disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk kurang tidur, kelelahan, dan bahkan penyakit tertentu. Penting untuk memahami bahwa tidur memiliki peran krusial dalam kesehatan dan kesejahteraan kita. Kurang tidur atau tidur yang tidak berkualitas dapat berdampak serius pada produktivitas, kesehatan mental, dan kesehatan fisik kita.

Pentingnya Kualitas dan Kuantitas Tidur

Tidur bukan hanya aktivitas rutin, tetapi juga kebutuhan dasar tubuh seperti makan dan minum. Kurang tidur atau sering mengantuk dapat memberikan dampak negatif yang signifikan pada kesejahteraan kita. Beberapa kerugian yang dapat muncul akibat kurang tidur adalah:

  1. Kesalahan dalam Pekerjaan atau Aktivitas:
    • Saat seseorang tidak tidur dengan cukup, kemampuan konsentrasinya menurun, sehingga meningkatkan risiko melakukan kesalahan dalam pekerjaan atau aktivitas sehari-hari.
  2. Risiko Depresi dan Gangguan Cemas:
    • Gangguan tidur dapat meningkatkan risiko seseorang mengalami depresi dan gangguan cemas. Kondisi ini dapat memengaruhi kesehatan mental secara keseluruhan.
  3. Risiko Kecelakaan:
    • Mengantuk karena kurang tidur sering kali menjadi penyebab kecelakaan, terutama saat seseorang sedang berkendara atau bekerja dengan mesin berat.

Kebutuhan Tidur Sesuai Usia

Kebutuhan tidur seseorang berbeda-beda tergantung pada usia. Berdasarkan beberapa studi, berikut adalah durasi tidur yang direkomendasikan untuk setiap kelompok usia:

  1. Orang dewasa berusia 65 tahun ke atas membutuhkan waktu tidur antara 7–8 jam.
  2. Usia remaja hingga dewasa pada rentang usia 18–64 tahun membutuhkan waktu tidur ideal antara 7–9 jam.
  3. Usia anak sekolah (6–17 tahun) membutuhkan waktu tidur antara 9–11 jam.
  4. Anak-anak prasekolah (3–5 tahun) membutuhkan 10–13 jam tidur.
  5. Balita (1–2 tahun) membutuhkan tidur selama 11–14 jam.
  6. Bayi (4–11 bulan) membutuhkan tidur selama 12–15 jam.
  7. Bayi baru lahir hingga berusia 3 bulan membutuhkan tidur selama 14–17 jam.

Penyebab Sering Mengantuk yang Jarang Disadari

Selain penyebab umum seperti jet lag dan jadwal tidur yang tidak teratur, ada beberapa penyebab mengantuk yang sering terabaikan. Jangan lupa kunjungi artikel sebelumnya Arti Menguap Lebih dari Sekadar Tanda Kantuk . Mengetahui faktor-faktor ini dapat membantu mengatasi masalah tidur dan menghindari dampak negatif yang mungkin timbul. Berikut adalah beberapa penyebab jarang diketahui yang bisa menyebabkan sering mengantuk:

1. Depresi

Depresi adalah gangguan mental yang dapat menyebabkan perasaan sedih, kehilangan minat hidup, dan energi yang rendah. Salah satu gejala depresi adalah sering mengantuk, yang dapat mengganggu aktivitas sehari-hari dan meningkatkan risiko gangguan tidur lainnya.

2. Konsumsi Minuman Alkohol

Meskipun minum alkohol mungkin membuat seseorang merasa mengantuk, konsumsi berlebihan dan jangka panjang dapat mengganggu pola tidur dan menyebabkan kualitas tidur yang buruk. Studi menunjukkan bahwa konsumsi alkohol dalam jangka panjang dapat mengakibatkan waktu tidur yang lebih singkat dan lebih rendahnya kualitas tidur.

3. Sindrom Kaki Gelisah (Restless Leg Syndrome – RLS)

Sindrom kaki gelisah adalah gangguan yang membuat seseorang merasa dorongan yang tidak tertahankan untuk menggerakkan kaki saat berbaring. Sindrom ini dapat menyebabkan gangguan tidur dan membuat seseorang sering mengantuk karena kurangnya tidur yang nyenyak.

4. Narkolepsi

Narkolepsi adalah gangguan tidur yang ditandai oleh seringnya mengantuk di siang hari dan ketidakmampuan menahan rasa ingin tidur di luar waktu tidur normal. Gejala lain narkolepsi termasuk lemasnya otot saat merasakan kegembiraan, kelumpuhan tidur, dan halusinasi saat tidur atau bangun tidur.

5. Parasomnia

Parasomnia adalah perilaku abnormal yang terjadi saat seseorang tidur, seperti tidur sambil berbicara, tidur sambil berjalan, atau mengalami kejadian menakutkan saat tidur. Gangguan ini dapat mengakibatkan terbangunnya seseorang di malam hari dan menyebabkan kurangnya tidur yang berkualitas.

Mengatasi Kesulitan Tidur dengan Ashwagandha

Jika Anda mengalami kesulitan tidur akibat stres, cemas, atau depresi, penggunaan suplemen alami seperti ashwagandha dapat menjadi pilihan yang tepat. Ashwagandha, atau ginseng India, dikenal sebagai herbal yang efektif dalam meredakan stres dan cemas.

Berdasarkan penelitian, suplemen yang mengandung ekstrak ashwagandha dapat mengurangi gejala depresi dan membantu mengatasi gangguan kecemasan. Ini membuat ashwagandha menjadi opsi yang menjanjikan untuk meningkatkan kualitas tidur dan mengatasi masalah tidur yang disebabkan oleh faktor-faktor psikologis.

Mengatasi sering mengantuk bukan hanya masalah sepele, tetapi juga kunci untuk menjaga kesehatan fisik dan mental. Dengan memahami berbagai penyebab mengantuk yang mungkin terabaikan, kita dapat mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan kualitas tidur dan mencegah dampak negatifnya. Selain itu, konsultasikan dengan profesional kesehatan jika mengantuk berlebihan atau jika terdapat masalah tidur yang serius. Dengan perhatian lebih terhadap tidur dan kesehatan mental, kita dapat mencapai keseimbangan yang lebih baik dalam hidup kita sehari-hari.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *